Resep: Puding Coklat Dengan Vla Vanila dan Vla Kopi

Berawal dari anakku yang rada sembelit, diriku bikin deh puding coklat ini dengan harapan memperlancar BAB-nya. Kenapa pudingnya harus yang coklat? Because my son and I always love chocolate pudding. Kenapa pakai 2 jenis vla? Karena aneh kalo pudding itu nggak pake vla vanilla. Dan bayangin deh vla rasa kopi.. Yuummmm.. Anakku? Dia mah nggak suka vla :p

Tahun baru yang lalu aku sempet juga bikin puding coklat dengan vla kopi di rumah adek perempuanku. Resepnya ngikutin dari bonus majalah sedap. Hasilnya waktu itu pudingnya terlalu pait karena aku pake coklat bubuk. Vla-nya juga aneh. Mungkin karena di adonan vla aku masukin kuning telur, jadinya koyok rodo amis gitu (atau perasaan aja ya?). Aku jadi rada susah nelen vla-nya. Padahal itu vla kopi loh.. kopi… (me love coffee!).

Pudding kali ini resepnya aku dapet dari beberapa sumber. Untuk resep puding coklat, aku dapet dari blog momylicious milik mbak Ayudiah. Tapi pas mau bikin ternyata bubuk coklat yang di rumah dah basi.. Ngek! Yawes, diganti aja pake DCC. Dan ternyata wueenak~. Nyoklat banget tapi tanpa rasa pahitttt yang ada di coklat bubuk. Cuman ya karena pake DCC tentunya lebih banyak kandungan lemaknya :p

Untuk resep vla vanilla, aku nemu dari blog jajanevivie milik mbak Vivi. Resep vla kopi juga terinspirasi dari resep yang sama. Anda again, karena coklat bubuk abis, aku pake DCC lagi. Kopinya harusnya sih pake kopi yang dibuat espresso. Tapi berhubung saya malas mencuci moka pot yang abis-uda-pake-trus-digeletakin-aja, yawes, bikin kopinya pake cara tubruk aja. Masukinnya juga dikit-dikit pake sendok makan. Pas ditotal aku pake 100 ml kopi untuk mencapai rasa kopi yang aku inginkan. Untuk vla kopi ini, bisa juga pake kopi instan. But, if you are a coffee lover (like me), I recommend you to use the best coffee that you have. You won’t regret it. For my vla, I used my precious Bali coffee: Cap Kupu-Kupu Bola Dunia. Iye, ni kopi hartaku yang sangat berharga, jauh2 dibeliin di Bali. Dari semua kopi yang pernah aku atau suamiku beli, yang paling enak buat aku ya kopi Bali merk Cap Kupu-Kupu Bola Dunia ini. Robusta is the best! ^^v

Eh ngelantur..

Di resep ini, penggunaan tepung kanji untuk adonan vla-nya cukup banyak, jadi nanti pas jadi vla-nya kaku gt. Kalo mau vla yang agak cair mungkin bisa dikurangin sedikit tepung maizenanya. Kalo yang vla kopi di resep ini sih, jatuhnya lebih cair daripada yang vanilla. Jadi kalo mau foto-foto pudingnya pas jadi jangan lupa, tuang vla panas di atas puding yang dingin dulu. Biar pas difoto flanya terlihat mulus. Untuk keperluan foto posting ini, aku bikin puding dan vla untuk yang kedua kali. Hasil yang puding dan vla yang pertama aku taro di tempat terpisah. Pas vla dingin dituang ke atas puding yang dingin, jadinya kaku-kaku jelek gt. Hihihi.

Oh iya pas foto-foto si ucrit gangguin mulu. Jadi ya udah, aku suruh jadi latar belakang aja..😄

Puding Coklat

Diadaptasi dari: momylicious dan jajanevivi

Puding Coklat Continue reading

Resep: Ikan Pindang Kecap

 

Di suatu pagi yang agak siang, adik perempuanku yang sedang nginep di rumah tiba-tiba pamit belanja ke tukang sayur. Balik-balik bawa tas kresek, yang salah satu isinya adalah ikan pindang. Tau-tau dia masak dan voila! Jadilah ikan pindang masak kecap.

Dan pas adikku pulang, kucobalah masak lagi. Daaann, dapet bendera hijau dari suamiku. Oke banget buat variasi lauk sehari-hari, terutama kalo lagi tanggal tua, hihihi😄. Kalo liat foto di bawah ini nggak terlalu keliatan coklat kecapnya ya. Tapi pas dimakan yang berkesan di lidah aku ya rasa kecapnya walau menurut aku rada kurang banyak (menyesuaikan selera suami). Heheheh..

Ikan Pindang Masak Kecap

Ikan Pindang Kecap Continue reading

Resep: Homamade Doughnut

Beberapa waktu yang lalu, aku, Uda dan Musa ke rumah sakit. Di sana si Musa aku beliin donat meses coklat yang dijual di kantin. Trus si Musa doyan, tu donat dimakan sampe abis. Pas donatnya aku liat, mesesnya ditempelin di donat pake coklat leleh. Keren banget di mataku. Wkwkwk.. Jadi pengen banget bikin donat sendiri..

Setelah browsing, salah satu bahan yang dipake untuk membuat donat adalah ragi. Langsung cuss beli ragi ke supermarket. Wkwkkw.. Dan aku memutuskan bikinnya ngikut resep yang ada di Joy Of Baking, homemade doughnut. Beberapa kali bikin makanan pake resep yang ada di Joy Of Baking dan cocok sama seleraku. Dan lagian ada video cara bikinnya. Jadi, resep sudah di dapat!

Dan setelah jadi beneran enak! Apalagi kalo langsung dimakan setelah digoreng. Kayak donat abang-abang tapi versi lebih enak dan lebih fresh (bukan kayak donat J-Co ya). Kalo dah lebih dari 12 jam menurut aku dah mulai keras donatnya. Next time kalo bikin donat pake resep yang dari Joy Of Baking aja.

Ekseskusinya aku lakukan hari minggu yang lalu. Dan alamak jaaang, capek ya ternyata menguleni adonan donat itu. Pertama kalinya aku ngulenin adonan.  Dari adonan lengket-lengket nggak jelas gitu sampe jadi nggak lengket sendiri. Seru banget. Serius. Harus diulang lagi nih kapan proses ngulenin ini😄

Eniwei, berikut ini resepnya.

Homemade Doughnut

Resep diadaptasi dari Joy Of Baking

Homamade Doughnut

Homamade Doughnut

Continue reading

Resep: Ayam Goreng Kecap

Sampai sebelum aku meninggalkan rumah orang tuaku untuk bekerja, aku inget dulu ibu suka bikin ayam goreng kecap. Favoritku banget! Manis-manis sticky gimana gt.. Apalagi pas dimakan pake nasi anget pake tangan. Wew.. Jilat-jilat jari deh makannya.. Jadi pengen makan itu lagi.. Langsung deh diriku menelpon ibu di jogja untuk nanya resepnya.

Ternyata bahannya sedikit loh.. Aku kira bakal pake kecap inggris atau minimal saus tiram deh. Ternyata enggak.. Waw.. Berhubung hari sebelumnya aku dah ngungkep ayam dan siap digoreng, langsung deh sreng sreng sreng… Hasilnya enak! Miriplah sama yang ibuku biasa bikin. Dan musa doyan bangeeett.. Makannya pake nambah-nambah.. Memang.. Musa mirip aku, seleranya masakan jawa ^^ *sorry Da… fufufuufufu*

Untuk resep dibawah ini aku masaknya cuman pake 4 potong ayam aja. Aku pake ayam kampung ukuran kecil-sedang. Pas beli ayamnya dipotong 10 bagian (kebayang kan ukuran ayamnya?). Jika mau masak banyak, tinggal disesuaikan aja jumlah bahan-bahannya. Ayamnya juga aku ungkep pake bumbu yang ada di resep Ayam Goreng Sambel Kuning. Kalo punya resep ayam goreng andalan lainnya, nggak masalah. Buat aku ayam paling enak diungkep pake bumbu yang di link di atas tadi..😄

Ayam Goreng Kecap

Ayam Goreng Kecap Continue reading

Resep: Risoles Ragout Sayuran

Sudah 2 minggu terakhir aku pengen banget makan risoles yang dijual di deket rumah. Bolak balik lewat depan tokonya aku nggak pernah beli. Setelah bolak balik ngemeng pengen risoles, akhirnya diajak pergi beli juga ama suami. Beli lah diriku sedikit dan digorengin di tokonya. Pas makan risolesnya di rumah, beuh.. rasanya nggak seenak yang aku bayangkan. Kecewa berat TT__TT. Akhirnya diriku memutuskan untuk belajar bikin risoles. Aku bertekat harus bisa bikin risoles yang enak, yang sesuai sama seleraku isinya. Aku mau bikin yang banyaaaak dan disimpen di freezer.

Mulailah diriku melakukan perburuan resep. Dan nemu resep risoles dari blog Hesti’s Kitchen. Tapi resep ragoutnya mbak Hesti pake ayam, jadi diriku nyari lagi resep ragout sayuran. Nemu resep dari blog Dapur Mama Aisyah milik mbak Oki. Ternyata resepnya mbak Oki juga mengadaptasi dari blognya mbak Hesti. Hihihi.

Untuk kulit risolesnya, aku berhasil bikin setelah percobaan kedua. Percobaan pertama takaran tepungnya kebanyakan. Aslinya resepnya pake gram, tapi berhubung timbangan kue ku rusak (dipake mainan sama anakku trus rusak TT__TT), aku konversi ke ukuran cup. 150 gram tepung itu sama dengan 1.2 cup tepung. Berhubung diriku nggak punya cup dengan ukuran 1/5, aku kira-kira aja wes. Dan ternyata meleset jauh. Hasilnya adonan kulit terlalu kental. Untuk percobaan kedua, 1/5 cup tepung nya aku konversi lagi ke ukuran tablespoon atau sendok makan. Ternyata 1/5 cup tepung itu sama dengan 3.2 sendok makan. Nah karena ukuran takarannya makin kecil, 1/5 sendok makannya aku kira-kira aja. Jadi kalopun ada selisih, nggak banyak. Dan setelah semua adonan untuk kulit risoles di campur, hasilnya lebih encer dari yang pertama aku bikin. Pas!

Dan hal kedua yang juga menyebabkan percobaan pertama gagal adalah aku bikinnya nggak di wajan teflon. Aku coba di wajan aluminium, gagal. Wajan keramik, gagal juga. Lengket dengan sempurna. Akhirnya diriku beli wajan teflon dulu deh baru berhasil. Hahahahha. Demi kulit risoles, akhirnya diriku kembali ke teflon juga.

Setelah jadi, risolesnya menurut aku enak banget, karena disesuaikan dengan seleraku. Kebetulan juga diriku punya keju parmesan bubuk yang harus segera dihabiskan, hasilnya beuh, ngejuuuu #happy. Kalo suami sih komentarnya, “Kok nggak ada telornya? Mayonesnya mana?”. Ini risoles ragout kalee, bukan american risoles yang emang pake mayones -.-. Tapi ya tetep aja, dimakan sampe habis risolesnya. Hihihii.

Risoles Ragout Ayam

Diadaptasi dari Hesti’s Kitchen dan Dapur Mama Aisyah.

20151214_085704_20151217062716848 Continue reading