Resignation

Jadi di perusahaan tempat aku bekerja, terutama departemen aku Research And Development, sejak dulu terkenal dengan arus resign yang tinggi. Dan itu bukanlah sekedar trend.

Setiap orang resign dengan alasannya masing-masing. Ada yang mau kuliah S2, ada yang mu merit (tapi sepanjang gw kerja di sini kayaknya nggak ada orang yang resign dengan alasan begitu), dan yang paling banyak tuh karena mereka ingin mendapatkan pekerjaan di perusahaan yang lebih baik. Higher salary, lower working time, and friendly boss.

Friendly boss? Hell yeah..

Big boss disini kan expatriat tuh, korea, n galaknya, woooww, terkenal dimana-mana. Ada yang bilang, bila kamu udah dipanggil sama big boss, bisa dibilang itu suatu prestasi. Dari yang aku liat, penghargaan terhadap kinerja karyawan tuh kurang. Memang sih, di perusahaan manapun, apalagi perusahaan yang besar, biasanya tuh cuman mentingin hasil akhir, bukan proses. Kata sepupu aku, cara kamu dinilai tuh, apakah kamu dapat memberikan profit pada perusahaan. Wajar sih kalo kita gagal memenuhui deadline boss kita marah-marah. Tapi kalo di perusahaan tempat aku kerja, menurut aku nih, dari cerita temen-temen aku, parah gt big boss marah-marahnya. Aku sendiri sih belom pernah “berprestasi” dipanggil big boss. Jangan sampe deh….

Kerja sebagai staff Research & Development di perusahaan manufacturing tuh ternyata menyita sebagian besar waktu kehidupan sosial kita. Jam kerja yang tinggi dan tuntutan pekerjaan yang besar. Pertamanya sih orang pada umumnya akan ngeluh banget, tapi ntar lama-lama jadi terbiasa. Kayak aku. Sekarang ini, kalo aku pulang sore n pacar pulang malem, suka bingung gt mu ngapain di rumah. Akhirnya aku jadi suka lembur nggak jelas. Mayan, ngisi blog sambil digaji. Hehehe… Akhirnya ya aku bersosialisasinya sama temen-temen kantor aja.

Yah gt deh.. Perihal resignation di kantor aku. Semua orang selalu ingin mencari yang terbaik. Padahal yang terbaik menurut kita itu belum tentu memang benar yang terbaik. Tapi yah nggak ada salahnya juga kalo kita terus berusaha. Kalo cepet puas, kita juga nggak akan maju. Ya nggak?

3 thoughts on “Resignation

  1. Ada filosofi:Kalo banyak karyawan resign di suatu perusahaan, yang pertama diliat itu atasannya…And atasan yang baik, bakal malu and ngerasa payah kalo sampe banyak karyawan resign…(udah ngalamin nih di divisi aku yang baru, atasan bakal minta maaf sebesar2 nya n mertahanin yang mau resign lho…)Atasan RnD..??Tanya knapa..^^”

  2. Yupp. Bener banget…Seberat-beratnya pekerjaan, selama atasannya baik, menyenangkan, dan menunjukkan penghargaan cukup terhadap karyawannya, pasti orang juga bakal mikir kalo mu resign.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s