Menghargai Waktu

Aku baru aja balik dari liburan selama 4 hari 4 malam ke Jogja. Gimana liburanku? Tentu saja enak..😀 Tapi bukan tentang enaknya liburanku yang mau aku bahas di sini..

Selama perjalananku dari pool bis bandara di Cikarang menuju bandara Soekarno-Hatta, aku mendapatkan pelajaran bagaimana pentingnya menghargai waktu.

Semua ini berawal dari aku salah jadwal. Yeah.. Salah baca jadwal tepatnya. Aku kira pesawatku jam 4 sore, tapi ternyata jam 3 bok!!! Aku sadarnya jam 12 siang, pas nunggu bis bandaranya dateng, dengan adegan nelpon ibuku sambil liat tiket pesawat. Alamak!!! Panik setengah mati deh.. Takut kena macet, telat trus ditinggal pesawat.

 

Selama kepanikanku itu, aku mikirrr aja, ni bisnya kemana, kenapa nggak dateng juga. Katanya yang nongkrong di pool situ sih, sopirnya lagi makan. Errrrr…. OK. Makan. Tapi saat itu udah jam 12.10 dan bisnya belum juga nongol. Aku mikir, ni pasti supirnya ngerokok dulu..santai-santai dulu… 12.15 akhirnya tu bis dateng juga ke pool, supirnya nyetir ke pool sambil ngerokok. Ugh… Baru kemaren rasanya aku dalam hati sambil merengut bilang, “I hate smokers…” *maaf da…* Itu asli aku udah nyaris banget nangis di bis selama bisnya ngetem (udah netes dikit sih), ni bis kenapa nggak jalan-jalan juga sih.. Aku sampe nanya bolak-balik ke sopirnya, kapan bisnya berangkat? Jadwalnya kan jam 12 udah jalan,  Katanya sih dia nungguin orang. Akhirnya jam 12.30 tu bis jalan juga… Untungnya aku nggak telat. Karena tu sopirnya nyetir ugal2an yang masya Allah…nakutin…. Tapi itu cerita lainlah..

Sebelomnya juga ada kejadian gini, adekku yang mau pulang ke Jogja setelah main-main di Cikarang, harus bengong dulu nungguin bisnya yang nggak juga jalan2. Bis itu di jadwalkan jalan jam 11. Seperti yang udah bisa diduga, telat, dia baru dateng jam 11.20. Jalannya? Jam 11.25. Itu pun setelah aku minta ke sopirnya yang lagi enak-enak ngerokok jalan sesuai jadwal karena pesawat adekku jam 3. Tadinya dia mau jalan jam 12 aja..

Kita mungkin bisa aja santai-santai melakukan kewajiban kita sambil mikir, “Telat dikit gpplah…”. Tapi kita nggak tau siapa aja sih yang dibikin rugi karena kita santai-santai. And it sucks, you know….

Well, lesson learned. Aku akan lebih menghargai waktu mulai dari sekarang.

6 thoughts on “Menghargai Waktu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s