Pertanyaan Mengganggu

Dalam hidup ini, kita tuh nggak akan lepas dari pertanyaan macem gini dari orang sekitar kita:

  • “Kapan lulus?” untuk mahasiswa
  • “Udah dapet kerjaan apa belum?” untuk pengangguran
  • “Kapan kawin?” untuk yang udah kerja dan masih single
  • “Udah isi belom?” untuk yang udah > 1 minggu menikah *gila ya baru juga 1 minggu gt loh!*
  • “Udah isi kok masih kerja?” untuk yang lagi hamil dan bekerja
  • “Kapan nambah anak?” untuk yang baru punya 1 anak
  • “Udah punya cucu apa belum?” untuk yang anaknya baru menikah > 1 bulan
  • dst..

Jadi inget, beberapa hari yang lalu aku dan teman kantorku Uul memarahi teman kantorku lainnya, setelah si bujang ini nanya ke Uul, “Kapan punya anak? Jangan ditunda-tunda, Ul.”. Uul yang ditanyain tapi akunya ikutan sensi. Jadilah aku ngebantuin Uul menceramahi teman kami yang innocent ituh.

FYI yah everybody, sebel loh kadang ditanyain gt terutama buat kami kaum Hawa. Coba aja kamu tanya “Kapan nikah? Tunggu apa lagi?” ke si cewe A yang udah punya pacar tapi belom menikah juga. Kali aja gt si cewe A ini udah pengen kawin tapi pacarnya belom. Ato jika pertanyaan tersebut ditanyain ke si cewe B yang masih single dan dalam hatinya dia pengen kawin juga. Kalo kamu nggak ditimpuk pake sendal berarti si cewe B punya kesabaran yang tinggi. Kenapa? Karena pasti udah banyak yang nanyain kayak gt ke cewe A dan cewe B termasuk orang tua mereka. Seble kan pastinja lagi-lagi ditanyain kayak gt.

Dari artikel di kompas, dikatakan bahwa itu bentuk kepedulian si penanya. *iya sih…. Kasian juga kalo sampe diomelin..* Di artikel tersebut dibilang lebih baik yang ditanyain menjawab dengan cara yang lain. Misal kalo ditanyain kapan hamil jawab aja dengan ngaco “8 bulan 5 hari 16 jam 4 detik lagi.”. Tapi adekku juga menyarankan, kalo ada yang nanyain hal-hal yang sensitif gt, lebih baik dijawab dengan “Doakan saja.”. Bijaksana sekali adikku itu.. ^^

Jadi ya begitulan, kalo mau tanya-tanya lebih baik dilihat dulu kondisi yang ditanyain gimana. Jangan sampe hal tersebut bikin sakit hati yang ditanyain *mending kalo cuman ngerasa di-push, gimana coba kalo hal tersebut bikin sakit hati..*. Dan buat yang ditanyain, jangan marah-marah juga kali yah.. Jawablah dengan lebih bijaksana. Hehehe..*nyengir dewe deh..*

Yah untuk lebih jelasnya mungkin ada baiknya dibaca aja artikel ini.

Salam damai ^^

10 thoughts on “Pertanyaan Mengganggu

  1. nulisnya sambil esmosi yah mba? banyak typo tuh😛
    kemarin dapet ide baru dari temen gw, kalo ada yg nanya “kapan ngundang?”, jawab aja, “nanti kalo undangannya kelar dicetak”

    ^__^

  2. Hahahahha…di bahas juga akhirnya..
    aku sekarang cuman bisa nyengir pasrah gitu..
    jawaban adekmu bijaksana sekalii mbakk…
    sayang kadang aku gak bisa sebijaksana ituhh.. hueheheheh…

    dipikir2..kasian juga ya si bujang itu kita omelin bareng2.. =))

  3. Lah mbak gantian dong ditanyain:

    “Lah kamu, kapan kawin? Paling ga, kita uda satu langkah di depanmu” *ngakak*

    Lagian si ya, ribet amat si ngurusin urusan orang, emang kurang bny ta urusannya *benting remocon*😆

    Kalo aku ditanyain, jawabnya apa ya
    “Masnya masih ngurus visa tinggal di Indonesia”
    ato
    “Doakan de, moga2 sebelum kamu aku uda nikah”
    *ngakak*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s