Ke Luar Negri ^^v

Beberapa waktu yang lalu, aku beruntung mendapatkan kesempatan jalan-jalan ke Korea Selatan gratisan *aslinya sih training dari kantor tapi soal trainingnya nggak usah dibahas lah ya*.

Aku dan beberapa teman berangkat tanggal 31 Agustus 2010 dari bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, pake Garuda Airlines *yes my friend.. Garuda.. dari kantor. and I’m using my personal Garuda Flyer Card :D* jam 23.25 ke Incheon International Airport. Yihaw! Aku di jadwalkan berada di Korea Selatan pada tanggal 1 September 2010 sampai 5 September 2010.

Karena ini kali pertamannya aku ke luar negri ya maklum yah kalo kelanjutan cerita ini agak norak😀.

Jadi aku excited abis. Seneng bayangin jalan-jalan. Deg-degan bayangin harus ngomong pake bahasa Inggrisku yang dangdut itu selalu. Panik dikit bayangin puasa di negri orang yang kebetulan lagi musim panas jadi siangnya lama. Pengen cengengesan mulu deh rasanya. Sampe pas harus ninggalin Gusman di bandara, baru deh pengen mewek dan ngelendot aleman ma suami. Tapi karena jaim, ada segambreng temen-temen kantor di situ, aku pergi dengan tatapan penuh cinta dan tawa untuk suamiku dong *tsah….*.

Seperti yang sudah bisa ku duga. Habis sahur di pesawat, tibalah saat dimana pesawat goyang-goyang gak karuan. Hatiku jadi menciut dan super kecutttt. Pengen mewek and pegang-pegang temen kantor yang duduk di sebelah. But again, jaim bok, bukan muhrim pula, plus inget suami, jadi aku bertahan dengan megang sandaran tangan aja sambil mengulang-ulang dua kalimat syahadat dalam hati. Untung akhirnya aku bisa tidur dan nggak perlu merasakan goyang-goyangnya lagi.

At Suwon

Hari-hari kerja, berlalu dengan baik selama aku di kantor. Oh ya, aku tinggal di hotel Stay 7, Suwon. Selama di Suwon, aku sempet ngerasain jalan kaki dari kantor ke rumah sambil jajan-jajan. Hihihihihih.. Suami eike sudah berpesan, karena ini pertama kalinya aku keluar negri, aku disuruh membeli apa aja yang aku pengenin. Makanan, pernak-pernik, apa aja.. Spend your money! Sedap! Jadilah aku menggila. Selama di sana, setiap cemilan yang aku mau ya aku beli. Kan mengikuti amanah suami.. ^^v

Dapur Stay 7 nan keren

Kasur dan kamarku yang besar di Stay 7

Jalan-jalan

Tibalah hari Sabtu yang dinanti. Jalan-jalan ke Seoul. Asikkk!!

Hari Sabtu itu aku dan teman-teman ngeteng *naik bis, kereta dan jalan kaki jauh buangettt* jalan-jalan ke:

  • Namdaimun. Pasar oleh-oleh. Disana beli kaos buat keluargaku dan suami, belanja belanji nggak jelas. Duit udah habis banyak tapi sampe hotel nyesel nggak ngabisin lebih banyak lagi.😀

Namdaimun

  • Deoksugung. Palace tempat orang-orang kerajaan pas jaman penjajahan Jepang tinggal. Nggak terlalu tau latar belakang mengenai tempat ini. Sibuk duduk, kipas-kipas sambil memfoto dan difoto.

Di depan Deoksugung

Salah satu bangunan di Deoksugung

Di depan National Museum Of Art Deoksugung

  • Seoul Tower. Menara paling tinggi di Seoul. Antri naik ke atasnya itu loh ya Allah… Ruame! Banyak orang pacaran pula di sini.. Cium-cium dan peluk-peluk di depan umum. Cuek aja lagi jelas-jelas aku liatin. Gile dah!

Mejeng sama Erva di depan Bus Stop at Seoul Tower

"Menaranya di sana." bener nggak?

The Seoul Tower

Kesan-kesan

Ada beberapa hal yang bikin aku salut sama orang Korea. Mereka itu tertib banget di jalan raya. Kalian yang tinggal di Jakarta taulah semrawutnya lalu lintas Jakarta gimana.. Beruntung banget aku sempet tinggal di negari yang dimana orang-orangnya nih:

  • Pejalan kaki kalo nyebrang selalu di zebra cross dan mengikuti rambu-rambu lalu lintas buat pejalan kaki
  • Kendaraan bermotor (mobil, bis, motor, dsb), selalu berhenti dan nggak nerobos lampu merah
  • Kalo ada pejalan kaki lagi nyebrang di zebra cross yang nggak ada rambu-rambu lalu lintas yang ditujukan untuk mereka, kendaraan bermotor akan ngalah, berhenti dan ngasih kesempatan pejalan kaki nyebrang dengan tenang tanpa ngebunyiin klakson supaya jalan cepet-cepet.
  • Kendaraan bermotor bener-bener mengikuti marka jalan. Tau kan garis dobel di tengah jalan itu. Nggak ada tuh mobil ato bis yang nekat ngelewatin roda kendaraan bermotornya di situ.
  • Bis hanya berhenti di halte bis.
  • Semua orang *yang keliatan sih* membuang sampah di tempatnya. Mereka nggak keberatan untuk menenteng sampah bekas makan atau minum mereka sampai mereka menemukan tong sampah dan mau memisahkan jenis sampahnya sesuai dengan yang ditulis di tong sampah.
  • Semua orang bisa antri. Sekalinya ngeliat orang nggak bisa antri di Korea ternyata TKI yang mu pulkam dan sepesawat ma aku. *iya iya, TKI penyumbang devisa terbesar..tapi please dehh..antri napa?!*

Yep. Yang di atas tadi positifnya. Negatifnya? Huumm.. Aku nggak tinggal cukup lama di sana untuk tau sisi negatifnya. Eh iya, jalanannya bau banget kalo malem. Kenapa ya baunya kok dimulai pas matahari mulai tenggelam doang?

Yah begitulah pengalamanku pertama keluar negri. Semoga ke depannya bisa lagi gratisan ke luar negri trus jalan-jalan lagi. Amin… ^^v

3 thoughts on “Ke Luar Negri ^^v

  1. kalo gw, dulu pertama kali kesini malah terkagum-kagum sama kemampuan pake sumpit mereka, kikikikik. secara gw ble’e bgt soal urusan makan pake sumpit *dan sumpit mereka pan stainless nan berat itu yaaah* dan gw jg blom perna ke negara lain yg biasa pada pake sumpit dimana2, jadilah terkagum-kagumnya di korea dulu..😀

    oia, ada lagi, aki2 n nini2 yg jago bgt naik gunung, mantabs abis olahraganya, bikin pengen masi bisa gitu juga nanti pas saatnya uda uzur..hihi🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s