Kids, Mommies & Babysitters

Hari Minggu yang lalu aku iseng jalan-jalan ke GI sendirian. Walau dandanan agak gembel tapi tetep pede dan keren, jadi nggak kayak anak ilang😀

Kelar ngabisin uang di Gramedia, aku ngelewatin tempat bermain anak-anak. Itu tuh yang ada seluncuran dan banyak balonnya. Rame anak kecil. Keliatan seneng, pada ketawa-ketawa gt. Sempet mikir pengen ikutan main di situ juga. Sayang saya udah tua.

Awalnya sih nggak nyadar, tapi pas merhatiin itu tempat bermain, ngerasa aneh. Iya tu anak-anak pada hepi. Dan iya, tu anak-anak boleh diikutin sama pengawasnya (dalam arena bermainnya). Tapi.. Kok 80% pengawasnya pake baju babysitter.. Dari banyak anak dan pengawas di tempat bermain itu, yang nggak pake seragam baby sitter cuman 4 orang. 2 Diantaranya 1 lelaki bule, 1 bapak-bapak biasa, 1 perempuan bule dan 1 perempuan yang sibuk motoin anaknya yang lagi kegirangan main sambil manggil-manggil mamanya pake nikon *yang ini hot momma :D*. Pertama masih mikir positif, oh paling ibunya cape, nugguin duduk-duduk di depan tempat bermain ngeliatin anaknya. Tapi ternyata nggak tuh. Yang duduk di situ cuman ibu-ibu tua (yang aku yakin nenek si anak-anak itu) dan para bapak. Si ibu? Nggak ada.

Lagi-lagi aku jadi inget pembicaraanku dengan Uda. Uda pernah bilang, “Ibu-ibu muda yang dia banyak liat di mall di Jakarta, sebagian besar nih, pasti nggak ngegendong anaknya sendiri. Pasti babysitter.”. Well, iya sih.. Banyak yang aku liat kayak gt. Minimal dia bawa baby sitter buat ngedorongin baby stroll anaknya *sering liat di PIM :p*.

Sekarang ini kayaknya udah wajar deh tiap keluarga itu punya baby sitter untuk ngebantu si ibu ngurus anaknya. Apalagi kalo si ibu juga wanita karir. Sejak kecilpun dalam mengasuh aku dan adik-adikku,  ibuku selalu dibantu oleh si bibik yang merangkap sebagai babysitter. Aku rasa nggak ada yang salah dengan itu (apalagi aku 5 bersaudara dengan beda umur 2-3 tahun). Tapi, sepanjang yang aku inget, setiap kita pergi, mau belanja ato kemanalah, aku dan adik-adikku ya jalan sendiri ato digendong sama ibu/bapakku. Si bibik? Nentengin semua belanjaan. Kecuali kalo medadak adik-adikku pada rewel minta gendong. Baru deh, si bibik ikut turun tangan. Nggak mungkin ibuku semua kan yang gendong.. Bapakku? Kalo pas *always* ibuku kelamaan belanja suka bete jadi pada takut minta gendong😀

Kembali ke kasus anak dan babysitter yang aku liat di GI. Mungkin juga si ibu butuh “me-time” dengan cara belanja (buat yang cowo, soal me-time jangan nge-judge dulu yah, every person need a me-time once a while, even a mother ^^). Menurutku, kalo memang butuh me-time mending anaknya ditinggal di rumah aja dan perginya nggak usah yang jauh-jauh *seperti yang ibuku sering lakukan hik hik hik..*. Ato kalo bukan untuk me-time, tapi buat belanja ke mall, kayaknya si anak sebisa mungkin digendong sendiri ato dipasrahkan dengan senang hati ke bapak/nenek/kakeknya. Please make the babysitter be your lassssttt choice..

Eh tapi yah ini cuman ke-sotoy-an-ku yang belum jadi ibu ini saja sih… Tiap orang punya gaya dan pertimbangannya masing-masing. You know what is better for your kids lah, moms.. ^^

12 thoughts on “Kids, Mommies & Babysitters

  1. ahh, saya setuju sama jeng Tiar buat urusan yg satu ini, kalo yang biasa gw liat, ibu bapaknya kaya lg pgn ‘pacaran’ lagi tapi ga pengen ninggalin anak, jadilah anak dipegang si mbak, ibu bapaknya asik jalan2 dengan mengulang gaya ngedate.. hehehe

      • sekalian mungkin mbak ti…
        anaknya diajak, masak dirumah terus ama mbak babysitter-nya :p
        *sapa tau pas itu dia udah capek nggendong (positif thinking, walopun klo pas ngliat sendiri agak2 gemes pengen nggendong anaknya😀 )

      • huumm.. ya kali ya..

        Menurutku mataku saat ini sih nggak harusnya kayak gt. Tapi ya itu kan sekarang, jangan-jangan pas udah punya anak aku setuju dan ikutan juga.😀

        *ni si udang pasti protes :p

  2. Ya dari pada anaknya di biarin dirumah…
    mending skalian dibawa jalan2.. diajak maen2 perosotan…
    dibeliin apa gt.. kynya anaknya lebih seneng deh daripada ditinggal dirumah..

    • iya sih.. tapi, gw sih kesian aja ngeliatnya tu anak-anak dibawa ke mall yang nungguin babysitter.

      yah kebiasaan dari dulu juga sih. aslinya bibik gw dulu kalo pergi2 jarang ikut. jadi ya gw dan adik2 gw selalu ama nyak. dan lebih enak gt.

  3. Mumpung ada babysitter kali jeng, dan kakek/nenek ga bisa nemenin atau ga sanggup gendong si-anak. Jadi ibu-bapaknya bisa tenang belanja🙂

    • ah si ibu baru turut berkomentar.. senangnya.
      iya sih neng.. itu juga bisa jadi bahan pertimbangan.. kesian juga sih kalo dipasrahin ke nenek/kakek.
      salam buat princess Al. pipinya lucuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu..😄

  4. Hehehe, tapi aku jugasuka ga tega liat anak-anak yang sama babysitter sih. Apalagi kalo jalan-jalannya ibu-ayah-anak-sitter. Sebetulnya kan masih ada si ayah yang bisa dimangpaatkan tenaganya buat nemenin/gendong anaknya kalo ibu mo tenang belanja hehehe😀
    Beda kasusnya kalo si ibu belanja sendiri, atau anaknya banyak seperti kisahmu itu🙂

  5. paling keren pas ngliat bapak2 muda yang cakeep tp gendong anaknya. Ahh..family man banget keliatannya.. ^^.

    seringnya sih aku malah ngliatin ibu2 malah bawa belanjaannya dia plus window shopping trus babysitternya ngintil sambil gendong si anak. Hufhh…moga ntar aku bisa ‘memberdayakan’ si mas aja deh. heheh

  6. Kalo sepupu-sepupu gue (dimana bapak-ibunya dua2nya kerja), nanny mereka dipulangin pas weekend🙂

    Kayaknya hidup orangtua gak ada istirahatnya yaa, weekdays kerja, weekend lari-lari ngejar si bocah, tapi bahagianya pasti sejuta ketimbang saat si bocah nangis, dan malah nyariin si suster… But again who am I to judge wekekeke

  7. tris: iya neng.. gw kasian aja. kan lebih asik kalo bapaknya yang gendong, biar dia sekalian buat ngencengin otot2 tangan. hehehe..

    uul: hahahahahah. topiknya ibu, anak dan babysitter ul. bukan bapak ganteng lagi gendong anaknya. tapi asik juga sih kalo ada pemandangan kayak gt ^^v

    lei: wah bagus juga ya lei, pas weekend nanny-nya di pulangin. kayaknya bakal nyesek banget, kalo si anak nangis yang dicariin babysitter..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s