Antara Aku, Komik dan Novel

Aku inget suatu malam, waktu aku baru masuk kelas 1 SD, aku diajarin membaca sama ibuku. Ibuku sadis sekali waktu itu. Saking udah sebelnya aku diajarin nggak bisa-bisa kali ya, jadi aku diomelin semaleman. Nggak boleh tidur kalo belom bisa mengeja dengan benar. Akhirnya, aku nangis kejer antara ngantuk, capek dan takut ama ibu. =))

*ini cerita nggak penting banget, cuman biar ada update aja :p*

Begitu aku mulai lancar membaca ibuku dengan semangatnya delivery alias langganan majalah Donal Bebek tiap bulan. Bosan Donal Bebek, langganan Bobo. Bosen Bobo, langganan majalah Ananda. Bosen Ananda, balik ke Donal Bebek lagi. Dan aku, yang masih SD itu jadi doyan banget membaca. Sampai akhirnya aku pindah ke Jakarta, main ke tempat sepupuku di pasar minggu, dan ngeliat dia baca Candy-Candy. Disitulah bencana dimulai..

Sejak itu, aku suka banget sama yang namanya komik. Sampai sekarang. Nggak semua komik aku baca sih, aku pilih-pilih juga cerita dan gambarnya. Padahal usiaku udah 1/4 abad lebih dikit.. -__-”

Inget banget, waktu aku SMP aku sering banget diomelin bapak ibu karena lebih milih baca komik daripada belajar. Sampe bapak dengan murkanya mengancam akan membakar semua komikku. Sukses deh selama setahun, aku berhenti baca komik.

Masa SMA, aku dan adikku merantau *tsah*. Pas lagi jalan-jalan sama adikku, eh nemu rental komik di pinggir jalan. And I was back on the track. Tapi waktu SMA ini, aku mulai suka baca novel. Lupus, Olga,  Stop, Lima Sekawan, Mallory Towers, dsb. Uang jajan habisnya ya di persewaan buku selalu. Kuliah juga gt. Kerja sama aja. Bedanya sih udah bisa beli, nggak perlu sewa lagi😀

Awal menikah, aku mulai kepikiran, ni sampe kapan aku baca komik. Novel ok lah, hobi yang bisa dijalankan seumur hidup. Lemari buku di rumah juga sampe bengkok-bengkok karena banyaknya novel aku dan uda yang numpuk. Novel terjemahan, indonesia ato bahasa Inggris. Masih ada beberapa yang belom dibaca lagi sampe sekarang. Membaca novel bukanlah hobi yang memalukan.

Tapi komik? Kok rasanya diusia segini nggak pantes lagi ya.. Sedih aku.. Sampe akhirnya kemaren, pas aku ke Gramedia PIM dengan sepupuku, di bagian komik, ada beberapa ibu-ibu muda dengan anak berumur 3-an tahun sibuk banget milih komik. Anaknya sampe rewel narik-narik baju ibunya karana udah bosen. Yang langsung ada dipikiran waktu ngeliat itu tuh ya, ih.. Ya Allah.. Lega banget rasanya…….. Berasa dapet temen dan panutan. Langsung ngerasa, ih berarti gpp dong kalo dah tua baca komik. Asik! Asik! Hahahahahahaha….

Jadi ya..beginilah.. Sampe hari ini aku tetap setia pada komik dan novel. Anything will do deh, asal aku nggak perlu mikir bacanya.. Hidup membaca! Eh tapi lebih bagus kalo kalian hobinya membaca bacaan yang bermutu sih…😀

5 thoughts on “Antara Aku, Komik dan Novel

  1. hahahah..aku juga masih suka baca komik mbak… cueek aja.
    ada koq komen yg pernah aku baca salah satu temen yang direkturnya suka baca komik juga. Pas interview malah bahas soal komik. xixixi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s