Pertanyaan Maut: Kapan Nikah?

Pasti buat temen-temen yang perempuan dan udah di usia > 26 tahun udah mulai pada senep kali yah ditanyain gt.. Dan ini entah udah yang kebererapa kalinya aku ngebahas pertanyaan sensitif ini di sini (kayaknya sih dulu pernah.. :P). Tapi yang aku mau share kali ini, tentang cerita dibalik pertanyaan itu.

Weekend yang lalu, aku menemani Ibuku mengunjungi tanteku yang tinggal di Pasar Minggu. Pas lagi ngobrol-ngobrol, tanteku bercerita bahwa beberapa waktu yang lalu tanteku mencereweti sepupu-sepupunya yang belum menikah (perempuan). Yah walau itu sepupunya tapi umurnya sih lebih tua kurang lebih 5-8 tahun dari aku. Kok bisa sebeda itu umurnya? Singkat cerita, keluarga kami adalah keluarga yang sangat besar.. Oh ya, sepupu tanteku ini perempuan.

Well, pas belom denger ceritanya sih aku sempet mikir, “Pasti deh. Elders. Nanya-nanyain mulu. Kasian mbak X dan mbak Y diteror terus..”. Tapi pas denger seluruh ceritanya, well, aku kok malah trenyuh ya… Jadi tanteku ngomong gini ke mbak X dan mbak Y..

Aku tau kalian pasti sebel kan, aku dan bapakmu cerewet gini nanya-nanyain, “Kapan nikah?” berkali-kali. Tapi kalian juga harus ngeliat dari sisi kami dong. Kami ini kan jauh lebih tua daripada kalian, logikanya kami yang duluan mati. Nah kami maunya, pada saat kami ini mati, kalian tu udah ada temennya. Kalo susah kalian tu ada teman berbagi, teman mikir, yang ngurusin kalian, nggak semuanya serba dikerjain sendiri.

I know, you all grown ups. Kalian kerja, mapan dan punya penghasilan sendiri. Bisa hidup sendiri. Tapi tolong pikirin juga dong dari sisi kami yang udah tua ini. Kalian jangan nyari yang sempurna, karena kalian sendiri nggak sempurna. Terutama kamu X, Awalnya bapakmu itu nggak kepikiran tentang hal ini, karena ibumu lagi sakit. Setelah ibumu meninggal, bapakmu mulai menyadari bahwa dia juga akan meninggalkan kalian. Dan dia nggak mau pada saat dia pergi, kalian tu sendiri. Bapakmu tu takut X, jangan sampe kamu tu nggak ada temennya. Itu sebabnya, kami berisik nanyain kalian mulu.

Kalo di cerita di atas sih, yang dicerewetin sama tanteku itu cuman pada ketawa-ketawa aja. Tapi alhamdulillahnya, ternyata serius dipikirkan dan lebih terbuka terhadap pria yang mau ngedeketin ato dikenalin ke mereka. Dan, sepertinya sebentar lagi akan ada pernikahan di keluargaku. Si mbak X ini mau lamaran. Yippieeee… ^^

Aku share cerita ini karena pas denger rasanya MAK JLEB! gitu di hati. Aku jadi bisa mengerti dan memahami kenapa dulu bapakku neror aku mulu.. Pake menebarkan jaring-jaring teror lagi. Ternyata oh ternyata.. Bapak dulu mikirnya gitu toh.. I love you, pak, bu.. Semoga bapak dan ibu dikaruniai kesehatan dan umur yang panjang.. :*

8 thoughts on “Pertanyaan Maut: Kapan Nikah?

  1. gatel ih pengen reply….
    klo aku sih aku tau mbak ti, klo disudut dari orang tua ya memang gitu…
    tapi balik lagi, yg namanya nyari jodoh kan ya ga mungkin ga milih, klo kitanya ga sreg masak iya dipaksa
    (imho) ^___^

    baju aja milih yg sreg kan, apalagi imam seumur idup🙂

    harusnya sih dua-duanya pihak muda dan tua sama-sama bisa menerima,
    umur sama jodoh itu ada yg ngatur.. klo udah usaha, tapi belum dikasih ya masak masih dikomplen terus, yg dikomplen juga punya hati toh🙂

    eh jadi curcol… hihihi….

    • hyahahahaha… iya din… siapapun kalo ditanya hal yang sama terus menerus ya pasti senep.

      post ini, aku cuman pengen share aja maksud dibalik pertanyaan teror itu.
      soale aku selama in mikirnya kalo ditanyain gt ya maksudnya si penanya nggak sabar pengen punya cucu. jadi mungkin kalo misalnya ada yang mikirnya kayak gt, jadi bisa lebih mengerti, kenapa sih dicerewetin mulu…

      kalo kisah di atas itu, umur si mbak X dan mbak Y udah lumayan banget (aku aja udah hampir 30 :p). dan si kedua mbak ini, sempet beneran nggak suka kalo mereka tu “dikenalin”. jadi, tanteku ini turun tangan deh sebagai si tangan besi.

      begitu..

  2. “(aku aja udah hampir 30 :p)”
    Uhm.., cuma mo komen….met ultah jeng Suti🙂 semoga diusia yg hampir 30 makin the best deh…
    *komen ga nyambung :))*

  3. kalo uda lulus kuliah, uda kerja, dikejar-kejar nikah, abis nikah disentil-sentil mulu pertanyaan “udah isi belum? kok belum? maunya kapan? si ini kan uda hamil, kok kamu belum sendiri?” dst.
    (>_______<)

  4. Ak udh nikah kadang2 masih ada yg nanyain kapan nikah & punya anak (kurang update gak sih tu orang2)

    Biasanya ak jawabnya selalu sama…
    “Udah blablabla.,… tp aslinya planku maunya baru nikah kl udh 35th, knp jg harus buru2 single life should be enjoyed… ”
    kekekekke…..

    • hahahaha..

      apa cowo kalo nggak pake cincin kawin emang wajar dikira belom nikah ya? sedangkah cewe dengan usia yang sama tanpa cincin kawin, dianggepnya pasti udah nikah.. padahal kan sesekali aku mau dikira single juga.. yah walau aku pasti bakal bilang kalo udah nikah sih….

      tapi kan aku masih mau first impression orang tu aku masih single…….. aku kan masih keliatan belia.

      ngaco ah.. :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s