Twitteria

Sore-sore waktu break di kantor emang paling enak diisi sama ngenet, nulis blog maupun buka-buka Twitter buat ngilangin penat sejenak dan udahannya keterusan trus baru pulang kalo dah bosen. Well sore ini aku iseng-iseng baca-baca Timeline. Dan trus ngebaca sesuatu yang menurutku bisa menyakitkan hati orang lain.. Udahannya kepikiran, mau nulis sesuatu di Twitter tentang hal itu kok kepanjangan trus ya udah deh, nulis blog wae..

Udah mulai banyak juga sih orang yang mulai mengkampanyekan menulis Twitter dengan bijaksana. Bilang nulis tu info yang bermanfaat dan sebagainya. Bagus sih. Tapi aku juga nggak muna, aku juga kalo nulis sesuatu di Twitter ya suka asal, seringnya sih isinya nggak penting banget. Dan mungkin sampe ke depannya akan tetap begitu. Hihihihi😀

Yang aku ingin kampanyekan kali ini, kalo nulis sesuatu di Twitter janganlah yang bisa menyakiti orang lain yang membaca.. Soal kayak gini biasanya kejadian kalo si penulis lagi emosi. Yah ada bagusnya ke depannya kalo lagi bete, gondok atu bahkan merasa tersakiti dan pengen ngomel-ngomel di Twitter *ngomong ma kaca*, dibaca lagi deh yang ditulis apa. Kira-kira ada nggak sih follower kamu, yang nggak ada sangkut pautnya dengan apa yang diomelkan, ikutan ngerasa sakit hati gara-gara apa yang kamu tulis atau kamu komentari?

Dengan adanya sosial media sekarang ini, mudah membuat kita ngerasa, bahwa semuanya itu tentang kita.

Suka-suka gw dong mau nulis apa dan salah lo sendiri kalo lo nyesel ngebaca apa yang gw tulis.

Hehehhe. Cape ya?

Menurutku, beda loh media Blog dengan Twitter. Kalo Blog, aku bisa milih ni artikel si A mau aku baca ato nggak. Udah baca headline, summary (biasanya dari reader) trus masih tetep baca. Kalo aku sampe nyesel dan gondok, itu salah ku sendiri. Yah walau pada kenyataannya pasti aku nyalahin yang posting artikel itu juga :p, cuman kan dari awal aku bisa milih berhenti baca. Aku punya pilihan lain.

Kalo di Twitter, semua yang kita pengen tulisin kan harus muat sepanjang 140 karakter. Kalo kita emosi, dalam 140 karakter itulah kita ngungkapin kekesalan kita. Dan yang jadi follower kamu udah pasti langsung ngebaca semuanya. Sebagai follower saya ngerasa nggak punya pilihan untuk ikutan ngebacanya, apalagi kalo yang saya follow itu kenalan saya yang biasanya menulis hal-hal yang lucu dan menyenangkan. Belom lagi kalo nanti ternyata dikomentari trus Retweet sama yang lain. Menuruku itu nggak banget deh… Dunia kan tidak berputar disekitarmu saja kawan..

Tapi yah itu menurutku saja. Mungkin teman-teman yang baca tulisanku sekarang ini nggak setuju dan punya pendapat sendiri. Sah-sah aja kok. Namanya juga hidup. Nggak semua bisa seperti yang kita inginkan. Akan sangat membahagiakan buat aku, kalo tulisan ini bisa, well, ngebikin someone out there, siapa aja deh, untuk ngebaca apa yang mau dia sampaikan di Twitter dan berpikir, “Ini bakal nyakitin orang lain nggak yah?”.

Ya sudah itu saja. ^^

5 thoughts on “Twitteria

  1. semoga aku gak masuk kena warning nih…😆
    pada dasarnya sering gatel juga untuk nulis keluh kesah di twitter, tp lagi2 sering jg mikir lagi kalo misal mau nge-twit begituan…😀 ini aja aselinya pgn un-follow seseorang, lha isinya cuma sumpah serapah doang… -__-‘

  2. @nyun: huehehe. you know lah yang eike maksud apa..

    @chocky: yah kalo sekiranya memang pantas untuk di-unfollow ya unfollow aja. daripada ngerasa nggak suka mulu setiap ngebacanya😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s