Resep: Tumis Tuna Asal :p

Atas nama penghematan dan agar terpenuhinya kebutuhan gizi, akhir-akhir ini aku mencoba masak tiap hari untuk makan pagi. Yah menunya sih yang gampang-gampang aja dan harus bisa selesai dalam waktu 40 menit (sayur dan lauk). Kalo pas nggak sempet masak sayur, ya udah deh, bungkus nasi putih and ngedadar telur trus mampir di tukang pecel buat beli pecel (sayurnya tok). Lumayan banget tuh, 10rb lah buat berdua. Hihihii.

Courtesy of wikipedia.org

Dan kemaren pagi, aku sempet belanja sayur di tukang sayur keliling. Lebih mahal sih dari yang di pasar, tapi buat aku yang wanita karir inih *pret!*, lebih praktis. Dan tak disangka-sangka, ni tukang sayur punya stok ikan tuna segar. Udah di fillet gitu. Mahal sih 18rb buat 1/2 kg. Cuman ya udahlah, berhubung diriku kurang makan seafood dan lebih jarang lagi nemu tuna seger di cikarang, aku cuek aja beli tanpa punya ide mau dimasak apa. Sorenya aku pulang cepet dari kantor trus masak tu tuna deh.

Gampang aja, tunanya dipotong sesuai selera, kasih jeruk nipis, tunggu 15 menit, cuci bersih trus dibumbuin pake bawang putih dan garam.  Diemin yang agak lama biar bumbunya meresap. Abis itu digoreng dan disisihkan. Udahannya tumis bawang merah, bawang putih dan bawang bombay. Masukin potongan cabe merah, cabe hijau dan seiprit jahe yang udah dikeprek. Kalo dah pada layu, kasih kecap asin ama madu (kenapa madu, karena kalo kecap takutnya suamiku nggak doyan). Masukin juga potongan buncis. Tumis-tumis bentar. Kasih aer. Kalo udah mendidih baru tuna yang udah digoreng dicemplungin. Kasih garam sama lada sambil di aduk-aduk. Trus kasih tomat. Dah, kalo rasanya dah pas, angkat aja setelah kuahnya mulai berkurang. Trus dimakan deh pake nasi anget.

Dan rasanya? Biasa saja. Hahahahha. Ternyata tuna nggak cocok dimasak kayak gitu.  Si ikan kalah sama rasa kuahnya. Enakan kalo pake daging sapi. Tapi yah berhubung udah mateng, jadi ya diabisin aja deh. Lagian kalo nggak ngalami kayak gini, diriku nggak akan paham bahwa seenak-enaknya tuna, terbatas juga pengolahannya. Nyesel juga sih, kenapa nggak dimasak gulai ikan atau gulai tauco aja. Pasti lebih enak…. Tapi yah, yang penting gizi terpenuhi lah…

Maka dari itulah posting resepku kali ini berkesan tidak niat sekali. Difotopun tidak. Mau mencoba? Monggo, cuman ya rasanya sangat biasa saja. Kalo mau nyoba dan pake daging ikan coba aja pake ikan kembung, sepertinya akan lebih nendang rasanya. Oh iya, ni resep terinspirasi dari blognya Mbak Viani. Aku dah pernah nyoba resep aslinya dan waktu itu nyesel pake saos tomat. Rasanya jadi rasa saos tomat. Tapi tetep uenak lah😉

Ni masih ada sepotong kecil tunanya, dibalado aja kali ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s