Susahnya Nyebrang Jalan

Beberapa hari yang lalu aku nonton Metro TV membahas mengenai Penanaman Tata Tertib Berlalu Lintas Di Jalan Sejak Dini di acaranya 8-11 (yang ternyata seru loh acaranya, ada tiap hari dari jam 8-11 pagi ^^). Nah disini, dibahas apa aja usaha polisi dalam menanamkan sifat tertib lalu lintas tersebut. Salah satunya adalah memasukkan pendidikan lalu lintas mulai dari anak TK sampe kuliah. Kalo dijejelin harus tertib lalu lintas dari kecil, diharapkan pada saat tu anak udah mulai remaja dan dia mulai membawa kendaraan sendiri, dia nggak akan lupa harus tertib di jalan.

Salah satu polisi mengibaratkannya dengan lagu anak-anak “Pelangi”. Dari kecil kita dinyanyiin dan nyanyiinlagu itu. Dan akhirnya sampe sekarang semua orang masih inget sama lagi “Pelangi” (masa iya ada yang lupa). Dan dari penelitian polisi, yang banyak tertimpa musibah dijalan tu justru usia remaja. Darah muda kali ya. Hasrat menggebu untuk ngebut masih menggelegak *duile bahasanya*. Dan kayaknya sih terutama di sorot untuk pengguna motor.

Nah trus ada beberapa pelajar yang di wawancara. Emang apa sih yang harus dilakukan dalam menaati tertib lalu lintas itu? Kesebut deh, “Memberi kesempatan pejalan kaki untuk menyebrang jalan.”.

Selama aku hamil, salah satu hal yang menurutku menyebalkan adalah pada saat aku harus nyebrang jalan. Kalo jalan depan rumah sih ok lah ya, ngga rame juga. Ambil merem juga kayaknya gpp, paling kesandung-sandung trus jatoh. Cuman kalo udah harus nyebrang jalan yang ruame trus yang ada cuman zebra cross dan pas nggak di lampu merah, doh malesnya… Kalo di lampu merah kan kita tinggal nunggu aja, lampu buat pejalan kaki hijau, trus kita bisa nyebrang dengan santai..

Sebagai pengguna jalan kaki, aku juga berusaha tertib. Kalo nggak ada jembatan penyebrangan, nggak ada lampu merah, aku nyebrang di zebra cross. Itu juga sebenernya aku pernah diwanti-wanti sama om ku yang pengacara. Kalo kita nyebrang di zebra cross trus kita ditabrak, kekuatan hukum untuk menuntuk orang  tersebut akan sangaaaaaaat besar. Jadi ya udah, aku nurutlah sama sang pengacara keluarga..

Cuman yang terjadi, aku bahkan nggak dikasih kesempatan untuk nyebrang jalan. Padahal aku pikir, dengan perutku yang udah super besar ini, orang-orang akan lebih ngalah. Nyatanya? Yang ada mereka tetep ngebut sambil ngeliatin aku doang. NYEBELIN banget deh! Nggak ada yang mau nginjek rem ato bahkan mengurangi kecepatan. Nggak mobil, nggak motor. Nggak cowo, nggak cewe. Sama aja! Paling mereka jadi meliuk-liuk di jalan buat menghindari aku yang lagi nyebrang. Padahal sebelom jalan aku dah ngasih isyarat minta jalan buat nyebrang. Tapi nggak ada loh yang peduli. Aku juga nyebrang ngeliat momentnya dulu. Nunggu rada sepi.. Nggak asal lagi rame aku nekat jalan. Sepi aja orang susah dimintain jalan, apalagi rame… Ini karena aku lagi hamil aja kali ya makanya nggak ada yang nglaksonin. Coba lagi nggak hamil.. Pasti bikin diriku memaki-maki..

Kemaren kejadian, jalan lagi sepi, ya udah aku nyebrang jalan tuh di zebra cross. Trus dari jauh ada motor ngebut kenceng banget. Dia liat tuh aku ngasih tanda tunggu-bentar-aku-lagi-nyebrang. Tapi ya udah gitu, dia tetep ngebut aja. Aku akhirnya memutuskan untuk lari-lari biar nggak ketabrak, yang mana sangat susah dilakukan kalo kamu perempuan dan lagi hamil 9 bulan. Kamu mau lari kayak apa, tetep aja pake kecepatan siput. Dan begitu aku sampe di deket pembatas jalan, “Wussshh!!”, dia lewat di belakangku. Istighfar dulu, baru memaki-makilah diriku kemudian.. Tu orang mengurangi kecepatan aja nggak loh.. Segitu haramnya kah nginjek rem saat make kendaraan di Cikarang ini??? Nginjek rem itu salah ya? Udah jadi hal yang tabu ya? Dosakah kalo kamu nginjek rem? Nggak kerenkah kamu kalo kamu sampe nginnjek rem? Kurang gantengnya? Kurang cantiknya? Hal yang nista ya nginjek rem itu? Uda sering bilang, buat sebagian besar pengendara kendaraan bermotor di Cikarang tuh, nginjek = mengurangi poin. Kayak kalo pas UMPTN kamu ngasih jawaban yang salah (sekarang namanya apa sih?). Mungkin orang tersebut ngerasa ni jalan punya Mbahnya dia kali ya. Jadi ya gitu…

Ah ternyata setelah dituliskan diriku malah jadi kesal lagi. Padahal aku kira dengan menuliskan di blog bisa mengurangi kekesalan di hati. Ternyata untuk hal yang ini tidak, sodara-sodara.. Dan hormonku pun mulai berbicara. Pengen nangis deh saking keselnya.. Huhuhuhuhu…

Udah ah.. Saya pengen ngasih pesan untuk teman-teman semua. Kalo lagi bawa kendaraan, jangan lupa injek rem yah untuk pejalan kaki yang sedang/akan nyebrang jalan. Kasih kesempatan bentar lah.. Nggak rugi kok nginjek rem bentar. Kamu selamat dan pejalan kaki tersebut juga selamat. Kamu juga bakal seneng kan kalo pas mau nyebrang jalan, eh ada orang yang mau ngerem dan berhenti untuk ngasih kamu kesempatan nyebrang dengan selamat.. Dan buat orang-orang yang ngaku-ngaku pecinta Korea, aku kasih informasi nih.. Di Korea, kalo ada pejalan kaki mau nyebrang, mau taksi, mobil ato apapun deh, pastttii mereka ngerem dulu deh ngasih kesempatan buat yang mau nyebrang. Walau jaraknya masih jauh dan itu jalan kecil yang nggak ada lampu merahnya (salut buaangeeet deh buat warga Korea untuk hal yang satu ini..). Dan untuk pejalan kaki, nyebrang tu ya di tempat yang disediakan. Udah dibikinin zebra cross kan di jalan, sebaiknya kalo nyebrang tu ya disitu. Itu jalan dicetnya pake pajak yang kita bayarkan tiap bulan loh.. Jadi harus dimanfaatkan dengan baik..

Tolonglah untuk mau saling menghargai dan mau memberi kesempatan pengguna jalan lainnya.. Jalankan makenya rame-rame. Bukan kita doang…

OK deh. Sekian posting ini. Walau sebagian isinya keluhan, semoga ada yang bisa diambil manfaatnya. Salam damai~🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s