Anakku Badannya Kuning

Judule mengatakan segalanya deh. Genap 3 x 24 jam Musa dilahirkan, bilirubin di badannya di cek.

Nah pendahuluannya, apa itu bilirubin? Kalo kata dokter anaknya Musa, bilirubin itu hasil pemecahan hemoglobin. Jadi selama di kandungan, yang ada di badan si ibu akan digunakan dan diturunkan ke bayi. Salah satunya hem0globin. Nah jumlah hemoglobin yang ada di tubuh bayi akan sama dengan jumlah yang ada di tubuh si ibu. Pada saat si bayi dilahirkan, dia harus berusaha hidup sendiri kan. Nah hemoglobin bawaan dari si Ibu harus dipecah menjadi biliverdin dan kemudian bilirubin di dalam hati dan dikeluarkan melalui pipis dan pup. Pemecahannya sendiri dibantu oleh asupan cairan yang diterima oleh si bayi (baca: ASI ato susu formula). Jumlah bilirubin yang ada di tubuh bayi tidak boleh lebih dari 12. Kalo angkanya mendekati jumlah tersebut ato malah lebih, hal ini bisa dilihat di tubuh bayi, terutama matanya, warnanya kuning.

Trus kalo kuning kenapa? Bahaya. Jadi bilirubin yang nggak bisa keluar dari badan itu akan numpuk di otak. Efeknya? Kejang kalo demam, rusaknya pendengaran dan bahkan kerusakan otak.

So setelah Musa di cek, gimanakah hasilnya? 11.xx. Yang harusnya Musa boleh pulang, dia diminta tinggal dulu di rumah sakit sehari lagi untuk di observasi lebih lanjut. Jadi setelah di cek, kata bu Dokter, hemaglobin dalam darahku mencapai angka 19, itu termasuk jumlah yang sangat tinggi. Jadinya hemoglobin dalam tubuh Musa yang harus dipecah jadi bilirubin juga jadi banyak. Ditambah lagi, ASI ku pada saat itu belum keluar T_T.

Aku dan Uda pada 12 jam pertama hidup Musa, menyetujui pemberian susu formula. Soale Musa belom pipis dari sejak lahir. Memang katanya bayi bisa bertahan hidup 3 x 24 jam tanpa diberi apapun. Tapi alhamdulillah, aku nggak ngotot maupun ngeyel nggak kasih Musa susu formula. Udah dikasih susu formula aja dia masih kuning, apalagi kalo ngandelin ASI ku yang rasanya entah kapan bakal mulai keluar.. Dah gitu, Musa begitu aku gendong biasanya selang beberapa menit dia terus tidur.. Tapi kalo pindah tangan, dia bangun.. Jadi ya, gimana ASI ku terangsang untuk berproduksi… -_-” Dan pas denger bilirubin Musa nyampe 11, diriku menangis bombay di kamar.. Walau kata orang nggak apa-apa, tetep aja ya, hatiku sedih banget.. Kata Uda, kalo kita berpikir positif, maka perkembangan Musa juga akan positif. Dan setelah gendong Musa, ngeliat mukanya yang damai banget pas tidur, rasanya kayak dapet energi positif deh.. *Uda, Abang, makasih ya.. ^^*

Pada 1 x 24 jam berikutnya, aku sempet diminta berusaha ngasih ASI ke dia oleh suster yang ada di rumah sakit tersebut. Hal ini dia request untuk mengejar kebutuhan asupan cairan Musa. Dokter dan suster berusaha memberikan susu formula sebanyak-banyaknya ke tubuh Musa, agar bilirubinnya nggak naik dan bisa turun. Aku setuju. Karena aku merasa untuk saat itu, rasanya memang kurang efektif kalo dia harus nyusu-nyusu ke aku juga. All I want was to take my son go home with me. I would do anything!

Besoknya, Musa dicek lagi bilirubinnya. Dan yang bikin lemes, angkanya nyampe 13,xx.. Suster-suster yang ada di ruangan bayi udah melakukan semua yang mereka bisa dalam memberikan susu formula ke Musa setiap 2 jam. Bahkan untuk anak seumur Musa, dia minumnya lumayan banyak. Bayi lain sekali minum 20-30 CC, Musa bisa sampe 90-100 CC. Akibatnya kata suster, pipis dan pupnya segentong! Dan memang itu yang dikejar. Dibantu dengan susu formula yang segitu banyaknya aja bilirubinnya masih naik, apalagi kalo nggak.. Karena jumlahnya juga udah melebihi angka 12, Musa harus disinar deh di ruang Perina. Akunya sih pulang.. Karena nggak ada yang bisa kulakukan juga di rumah sakit. Lebih baik aku pulang, memulihkan kondisi badan sambil berusaha untuk memompa ASI. Dan lagi, si Ibu nggak bisa seenaknya masuk ruang Perina dan nengok si bayi. Karena ruang Perina ini khusus untuk bayi yang sakit. Jadi ya kalo mau nyusuin ato nengok, harus ngikutin jam besuk. Dan negokinnya pun, harus gantian dengan orang tua bayi lain. Maksimal ada 2 orang pembesuk yang masuk ke ruang Perina. Jadi ya, kalo pas nengokin anak, harus inget, ada orang tua lain di balik pintu kaca yang sedang ngeliatin anaknya dan berharap bisa masuk juga.

Dan perjuangan memompa ASI pada saat itu, sakit benerrrr.. Karena payudaraku belom dipenuhi ASI, proses pompa memompa jadi terasa begitu menyakitkan. Selama aku berusaha mompa, Uda sering banget nemenin dan kasih semangat. Kalo udah mulai kepayahan nahan sakitnya, aku liat foto Musa dulu di HP biar semangat. Waktu mompa pertama kali, rasanya ngenes banget.. ASI ku cuman keluar setetes di botolnya. Setelah 20 menit, hasil pompanya dikittttt banget. Cuman ngotorin dasar botolnya doang.. 5 CC juga kayaknya nggak ada.. Demi anak deh, hajar terus deh biar sakitnya ampun-ampunan. Alhamdulillah, setelah beberapa kali sesi memompa ASI, bisa juga keluar sampe 30 CC. Tiap jam besuk, aku ke nganter ASI ke RS, berapapun yang di dapet.

1 X 24 jam berikutnya, bilirubin Musa di cek lagi. Alhamdulillah, udah turun jadi 11,00 walau Musa tetep belom boleh pulang dan lanjutin di sinar. Kata suster di ruang Perina, proses sinarnya Musa kurang efektif. Selama di sinar, Musa kan dibuka baju dan bedongnya, cuman dipakein popok doang. Nah dia nggak suka, karena kan dingin.. Jadilah dia nangis ngejerit-jerit dan minta digendong.. Akhirnya di hari kedua, Musa disinar sambil dipakein bedong. Mau gimana lagi.. Daripada dia nangis njerit-jerit, susternya jadi nggak bisa ngurusin bayi lain karena harus menenangkan Musa.. *ck..ck..ck.. anakku..anakku..*

Dan akhirnya, besoknya waktu bilirubin Musa di cek, hasilnya 8,xx. Musa boleh pulang!!! Ih rasanya pengen joged-joged deh pas tau.. Senenggggg banget… Akhirnya bisa bobo bareng sama Musa dan Uda. Alhamdulillah.. Malemnya tuh, aku ma Uda, kalo mau gerak ato ngomong, kayak maling deh. Pelan-pelan trus dikit-dikit nengok ke Musa takut dia bangun. Hehehe..

Untuk membuang sisa bilirubin di badannya, Musa harus dijemur setiap pagi selama 20-30 menit dan diberikan cairan sebanyak mungkin. Begitu sampe rumah, aku menghentikan asupan susu formula buat Musa. Maksudnya sih sebenernya bukannya mau stop susu formula dan ngasih ASI thok. Kata bu Dokter, susu formula diberikan kalo Musa belom kenyang ama ASI ku. Nah biasanya, habis minum ASI, Musa molor. Jadi aku bingung juga, kapan harus bikin susu formulanya. Eh malah jadi terhenti susu formulanya. Sempet deg-degan juga sih, ni kalo bilirubinnya naik lagi gimana.. Tapi alhamdulillah pas imunisasi, berat badan Musa naik. Hal itu menandakan ASI ku cukup. Hip hip  hurraaayyy!!! Akhirnya.. ^^v

Udah ah, waktunya ngasih ASI ke Musa..

3 thoughts on “Anakku Badannya Kuning

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s