Sebelum Masuk Kerja (Lagi)

Dan hari ini adalah hari Minggu terakhir sebelum aku harus masuk kerja lagi. Uhuhuh.. Sedihnya nggak ketemu Musa selama hampir setengah hari.. *backsound suara Uda: “Resign aja apa?”* :p. Rasanya mau kerja lagi tuh antara seneng dan sedih. Seneng bisa bersosialisasi dengan teman-teman di kantor dan melakukan hal di luar urusan rumah, tapi juga sedih plus kuatir karena harus ninggalin anak.

Aku mau cerita tentang pengasuhnya Musa dulu ah. Alhamdulillah, aku akhirnya dapet orang buat yang ngasuh Musa. Namanya Peni.   *backsound suara Uda ngikutin Sheldon HIMYM: “Penny.. Penny.. Penny..”*Bukan babysitter, asisten rumah tangga biasa. Masih muda banget, dia bilang agustus ini umurnya 16 tahun. Tapi jangan salah, sejak kecil dia udah terbiasa bekerja. Dan dia pernah bekerja ngerawat bayi yang berusia 1 minggu selama 6 bulan (dia berenti karena nggak betah, kerjaannya buanyak banget katanya). Kenapa di usia muda dia udah kerja? Mungkin karena keadaan, dia anak yatim piatu. Anaknya kalo nggak diajak ngomong tu suka dieemmm aja, entah pendiem ato masih sungkan. Kerjanya Peni tuh sigap, dibilangin nurut dan so far anaknya nyenengin. Malah menurutku kerajinan deh… Bagus sih. Rumahku jadi KINCLONG!😀. Peni bertanggung jawab untuk ngasuh Musa, masak dan bersih-bersih selain nyapu, ngepel, nyuci dan nyetrika. Kenapa? Karena udah ada si Bibik yang punya tanggung jawab itu.

Lanjut ke cerita si Bibik. Jadi selain Peni aku juga nyewa jasa si Bibik yang tiap hari datang ke rumah untuk nyuci, nyapu, nyetrika, ngepel dsb. Gaya amat yak kesannya pake dua assisten.. Hehehe. Bukannya gaya. Tapi dari pada rumahku berantakan dan anakku nggak kepegang dengan khusuk, mending nyewa dua assisten deh.. *total damage bulanan masih lebih rendah dari pada  gaji 1 orang babysitter :p*. Si Bibik ini juga alhamdulillahnya orangnya nyenengin. Suka lucu kalo ngasih komentar dan kerjanya bagus trus cepat. Dan yang bikin pusing, kalo pas Peni kerajinan, kerjaannya si Bibik juga dikerjain. Untung dia tobat setelah aku bilangin.. Akhirnya ya yang dikerjain ma dia kerjaan yang nggak dikerjain Bibik. Kalo nggak kan aku jadi kemahalan ngegaji si Bibik.. -_-”

Ah pokoknya, enaklah aku di rumah tinggal ongkang-ongkang kaki dan main ma Musa.. Yang mana akhirnya hal tersebut membuat berat badan akika mulai stabil di angka yang tidak akika harapkan. T_T

Dan setelah melahirkan ini, aku berusaha sebaik mungkin nyetok ASIP. Kerasa banget deh selama nyetok ASIP ini.. Aku kira ASI ku bakal yang deras mengalir dan tidak akan membuat diriku pusing mikirin jumlahnya. Ternyata kenyataan berbicara lain. ASI ku nggak selalu semelimpah yang aku harapkan.. Jadinya aku suka stress deh kalo ASI nya lagi seret. Padahal kan produksi ASI tergantung sama mood juga ya. Kalo stress ya ASI nya makin seret. Dan sering tuh, ASI yang udah di pompa, yang maksudnya buat stok malah dikasihin ke Musa karena dia nggak kenyang pas nyusu langsung. Seiring dengan berjalannya waktu, akhirnya terkumpul juga tuh 11 botol ASIP. Tapi ya emang aku sedang diuji waktu itu. Pas aku lagi kontrol ke RSCM, rumah mati lampu sampe 6 jam. ASIP di kulkas jadi basi semuaaaaaaaaaaaaaaaa :((((((((. ASIP yang sudah dikeluarkan dari freezer (baca: dicairkan di luar kulkas) umurnya cuman 6 jam. Lebih dari 6 jam jadi basi dan harus dibuang. Pas aku nyampe rumah lagi sih, ASIP nya udah beku lagi. Pas aku coba cairin, diangetin dan aku cicip. Beugh… Mau muntah rasanya… Baunya aja kayak bau gumohnya Musa… Duh, rasanya lemes banget… Mana itu 2 minggu sebelum aku masuk kerja. Akhirnya, dibekali dengan semangat ma Uda, mulai deh mompa lagi. Dah gitu hasil pompanya juga berkurang.. T_T.. Tapi ya berapapun yang didapet hasil pompanya, kata Uda harus ikhlas dan bersyukur. Sampe hari ini aku berhasil ngumpulin sampe 8 botol. Walau 8 botol itu nggak full dan nggak ada yang mencapai 100ml, alhmdulillah… Yah semoga besok aku bisa nambahin stok 2 botol lagi. Amin..

Duh jadi serius dan melas gini yang ditulis. Hahahha.. Udah ah.. Kantor, here I come.. *nggak taunya sampe kantor nggak tahan pengen cepet pulang trus re-.. :p*

4 thoughts on “Sebelum Masuk Kerja (Lagi)

  1. hi mbak salam kenal, lg blogwalking ke sini.. eh ceritany sm nih, lg galau jg soal pengasuh n bibik.. btw mbak klo boleh tanya ada info soal pengasuh lain aku mau n nyari dmn mbaknya. makasih.

    • Halo Qiqi. Aku kmrn dapet pengasuh anaknya dicariin sepupuku di daerah Muntilan sana. . Nyarinya ya ke desanya gitu dan nanya2. Jadi ya karena udah tau rumahnya dimana, diriku tenang.
      Coba aja tanya ama sodara kamu yang di kota2 kecil. Kali ada yang tau info pengasuh anak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s