Musa Vs. Kuman

Alhamdulillah wa syukurillah.. Anakku akhirnya sembuh! Nggak perlu bolak-balik ke RS lagi ^^ *tebar confetti*

Bobok pules banget..

Emang sakit apa sih bu anaknya?

Jadi beberapa waktu yang lalu kan aku pernah menulis di blog ini kalo Musa badannya kuning. Dan terakhir kana ku tulisin happy end yah. Well, not really.. Waktu akhirnya Musa dibawa pulang dari RS, bilirubinnya emang udah turun. Kata bu dokter, dijemur aja, ntar juga ilang. Dan setelah sebulan, kuningnya kok nggak ilang-ilang..

Puanjang banget loh… 

Kenapa nggak langsung langsung diperiksain dan nunggu sebulan? Karena aku ma Uda ragu. Musa ini beneran badannya masih kuning ato efek cahaya di kamar.. Soale kamarku catnya kuning, gorden kuning dan sprei kuning.. *And yes, I love yellow :D*. Pas kapan itu pernah mau diperiksain, tapi malah dibilang terlalu kuatir sama Nyak Babe Jogja… Ya udah, nggak jadi deh. Aku juga jadi mikir, jangan-jangan aku parno. Sampe akhirnya jadwal imunisasinya Musa. Aku bawa deh ke RS lagi diteminin Ibuku. Dan bener, bu dokter bilang, Musa badannya masih kuning.

Ngek ngok deh rasanya hati ini. Bu dokter mencurigai adanya sumbatan parsial di saluran empedunya Musa. Hadooohh pusing deh dengernya. Akhirnya bu dokter minta supaya Musa di cek darah dan urin. Dari hasilnya baru ketauan bilirubin direk dalam darahnya 0.5 (nilai rujukan 0-0.3). Hasil tes urinnya sendiri bagus. Jadi deh Musa di kasih obat puyer buat 5 hari. Tiap dikasih obat Musa pasti nangis. Kayaknya tu obat pait banget *nggak aku coba obatnya :p*. Tapi selama 5 hari ini aku merasa tenang-tenang aja. Soale aku yakin Musa tuh nggak kenapa-kenapa. Lah wong anaknya juga ceria gt setiap harinya..

Setelah 5 hari, aku balik lagi ke RS. Kali ini ditemenin Uda supaya Uda bisa nanya-nanya banyak. Bu dokter bilang, cek darah lagi. Ok. Hasilnya bilirubin direknya Musa naik jadi 0.6. Dan bu dokter menyarankan agar Musa segera di USG empedunya oleh dokter yang lebih ahli. Bu dokter nggak mau kecolongan. Soale, dari yang aku baca, kalo memang bayi ini ada sumbatan di empedunya, harus segera ditangani sebelum dia berusia 2 bulan. Kalo nggak, bisa menjalar sampe ke hati. Dan ujung-ujungnya harus transpalasi hati.. *dooohhhhhhhhh…. T_T* Selain USG, bu dokter juga ngasih obat puyer yang sama untuk 5 hari.

Untuk USG-nya sendiri, sebelumnya Musa harus puasa dulu 6-12 jam. Nah di sini nih, aku mulai sutris sesutris-sutrisnya. Gimana nggak? Masa bayi umur 1 bulan disuruh puasa 6-12 jam.. Orang tiap 2 jam kalo telat nyusuinnya dia mewek. Bu dokter meyarankan agar Musa diperiksa oleh dokter anak ahli Gastro Hepatologi. Dokternya ada yang di Jogja *bu dokter ambil spesialisnya di UGM* dan ada yang di RSCM.

Awalnya sih aku ma Uda maunya di Jogja aja. Supaya akunya lebih tenang. Mondar mandir dari rumah ke RS juga lebih gampang dan sebagainya. Cuman karena satu dan lain hal, keputusan kita berubah. Lebih baik Musa dibawa ke RSCM aja. Gimanapun kan RSCM itu RS rujukan nasional. Dan berdasarkan sepupu Uda yang lagi ambil spesialis anestesi di UI, dokter terbaik tu ya ada di RSCM.

Ya udah, kita ke RSCM. Dan itu adalah keputusan terbaik. Musa diperiksa oleh Dr. Hanifah Oswari. Dia adalah dokter ahli Gastro Hepatologi yang selain praktek di PTK (Poli Tumbuh Kembang) juga *katanya Uda* pemilik RS Kiddy Care. Salah satu dokter anak terbaiklah pokoknya. Dan juga dia dokter yang nggak suka kasih anti biotic ke anak. Trus apa kata pak dokter setelah meriksa Musa dan melihat semua hasil labnya sejak Musa lahir?

“Ah ini sih gak apa-apa. Nggak usah kuatir. Hatinya nggak kenapa-napa.”

Alhamdulillah wa syukurillah. Rasanya langsung pengen joget disko katrok sambil nebar-nebar confetti deh sambil teriak, “Anak gw gpp kooookkk!!”. Langsung rasanya plooong… Dr. Hanifah juga bilang, obat yang dari bu dokter dihentikan aja. Sebagai  tindakan jaga-jaga, Dr. Hanifah minta supaya Musa di cek darah dan urine ulang di laboratorium Prodia. Cek urine-nya kali ini yang kultur urine. Mungkin perbedaannya dengan cek urine yang biasa lebih menyeluruh kali ya. Soale seminggu tu baru keluar hasil tesnya. Dan kurang lebihnya seminggu kemudian aku, Uda dan Musa balik lagi menemui Dr. Hanifah dengan membawa hasil tes darah dan kultur urine. Dan dari situ baru ketauan kalo ada kuman di pipisnya Musa… Dan itu yang bikin dia kuning… >.<

Kok bisa? Entahlah… Kemungkinannya bisa macem-macem. Bisa karena penggunaan popok sekali pakai *mums, ati-ati yah make popok sekali pakainya, gantinya jangan nunggu full*, bisa karena cebokinnya nggak bersih pas Musa BAB dan sebagainya…

Untuk pengobatannya Dr. Hanifah ngasih antibiotic dalam bentuk puyer ke Musa untuk 5 hari dan juga minta supaya Musa di USG ginjal (nggak perlu puasa). Hal ini sebagai tindakan jaga-jaga juga. Ditakutkan bakterinya berpengaruh ke ginjal. Dan alhamdulillah hasil USG-nya ginjal Musa tetap baik dan sehat. 3 hari setelah Musa bebas antibiotic, Musa diminta untuk tes kultur urine ulang. Trus kalo udah ada hasilnya, aku dan Uda diminta untuk kontrol lagi. Sedih sih Musa dikasih obat lagi, antibiotic pula. Tapi karena yang ngasih ini dokter yang nggak suka ngasih antibiotic, ya sudah… Berarti memang nggak ada cara lain.  Pertama kali ngasih puyernya, aku ma Uda udah siap-siap ngeliat Musa mengernyit, nyembur obatnya trus nangis-nangis. Tapi ini kok musanya anteng dan obatnya diminum dengan baik. Bingung deh. Pas diicip, eh ternyata manis… Pantesan ni anak doyan… -_-“

2 days ago, for the 3rd time, we went to RSCM again to meet Dr. Hanifah. The result? He said, it’s negative. There’s no bacteria in Musa’s urine. Kyaaaaaaa!! Horeeeeee!!!😄 Akhirnya anak kami sembuh. Nggak perlu minum obat lagi. Nggak perlu kuatir lagi. Nggak perlu bolak-balik ke RSCM lagi. Alhamdulillah… Heheheh…

Yah semoga Musa ke depannya akan selalu sehat. Ke RS kalo cuman pas mau imunisasi aja. Jangan sampe deh ke RS karena sakit lagi. Apalagi ke PTK RSCM. Ah nggak lagi-lagi deh. Karena RSCM ini RS rujukan nasional, karena dokter terbaik juga ada di sini, kasus yang ada di RSCM juga bukan kasus yang ringan. Setiap ke sana, ke Lt 5 PTK, aku ngerasa kalo aku nih diingetin sama Allah, bahwa aku nggak boleh ngeluh dan harus bersyukur karena Musa tuh sakitnya “cuman kayak gitu”. Di sana banyak pemandangan ibu yang memeluk, ngobrol, menyusui (di ruang menyusui) dsb dengan tetap tersenyum yang kondisi anaknya jauh lebih parah dari anakku dan Uda. Rasanya kalo inget tuh bener-bener ngebuat mulut ini selalu ngucap Alhamdulillah… Alhamdulillah… Alhamdulillah… Alhamdulillah kami dan keluarga kami sehat…

Sekian saja kisah mengenai Musa hari ini. Nggak terasa besok weekend dan hari pertama bulan Ramadhan (menurut pemerintah). Untuk teman-teman yang Muslim, maafkan atas semua kesalahan saya ya… Maaf jika selama dalam menulis blog ini, ada yang jadi tersinggung, sebal dan sebagainya.

Terakhir selamat menunaikan ibadah puasa. Semoga puasa kita di tahun ini berjalan dengan baik, diterima oleh Allah SWT dan bisa menjadi penebus dosa kita. Amin…

Have a nice weekend, fellas~

4 thoughts on “Musa Vs. Kuman

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s