Perjalanan MPASI Musa

Seperti yang udah aku tulis di posting sebelumnya, aku mau nulis soal perkembangan makanannya Musa.

Usia 6 bulan. Aku kasih bubur gasol dan berbagai macam puree. Untuk gasol beras merah dan kacang hijau, Musa doyan. Lainnya disemburrr. Puree kabocha, jagung, pisang, pir dan papaya dia doyan. Pureenya nggak pernah aku mix. Pernah nyoba dan musa nggak doyan. Kalo papaya ya papaya thok. Well untuk papaya dan pir nggak sampe di puree sih, cuman di parut aja pake manual baby food processor. Dan nggak pake dikukus. Semua puree nggak dicampur ASIP, soale pernah dicampur sekali trus dia malah muntah tah tah.. Yang dia nggak suka itu puree kentang, ubi dan alpokat.  Akhir usia 6 bulan Mulai dikasih bubur saring nasi polos. Tanpa dikasih rasa dan protein apa-apa. Doyan? Beberapa hari pertama doyan, selanjutnya disembur abis-abisan.

Usia 7 bulan. Akhirnya mulai dikasih protein. Dikasih kuning telor, ayam kampung cincang maupun kaldu ayam dia hepi. Langsung deh bikin nasi tim beras merah/putih. Musa doyan. Sayur-sayuran yang dikasih juga masuk semua, seperti: bayam, buncis, wortel, jagung, kabocha.  Alhamdulillah.. Aku perkenalkan juga dengan nasi tim yang dibumbuin bawang bombay, kadang dikasih bawang putih. Musa super doyaaaan. Pernah aku cobain puree tahu, eh muntah. Rasanya emang nggak enak sih.. #ups. Sebagai selingan, Musa tetep dikasih buah-buahan yang diparut dan kadang biscuit bayi buat teething dan mengganjal perutnya.

Usia 8 bulan. Mulai dikasih putih telur dan daging sapi cincang. Doyan jugaaa.. Kalo makan buanyak buangeettt. Sampe akhirnya, pas usia mulai 8 bulan 2 minggu, sering nggak habis nasinya. Mulai bosen dia. Ku gantilah dengan oatmeal (bukan oatmeal yang instan yah). Super doyan lageeee. Diriku hepiiii… Sayurannya mulai ditambahin dengan brokoli dan kembang kol. Buahnya juga dicobain melon dan semangka. Alhamdulillah, doyaaan.

Usia 9 bulan. Si bocah mulai bosen sama menunya tiap hari. Akhirnya mulai dibikin menu kayak orang dewasa. Antara karbohidrat, sayur dan lauk masaknya dipisah, nggak dijadiin satu. Musa mulai aku kasih ikan salmon MUAHAL, bawal laut dan tuna. Lumayan doyan. Tapi untuk tuna dia lebih cepet bosennya. Musa juga mulai dikasih butter. Sayurnya dikenalin sama kacang merah dan kacang panjang. Untuk kacang panjang dia nggak doyan. Karbohidratnya jg mulai ditambahin variasinya. Pasta (macaroni elbow), kentang, nasi merah, nasi putih dan oatmeal. Sebisa mungkin nggak pake karbohidrat yang sama untuk dua hari berturut-turut. Untuk pasta dan kentang direbus dan dimakan sama saus keju, saos bolognesse ato sayuran rebus yang biasanya.

Usia 10 bulan. Ada saat dimana nasi bisa masuk 5 suap aja bagus banget. Yeah, anakku akhir-akhir ini lagi dalam puncak masa kebosanannya. Ibunya pa kabar? Sakit kepala! Perasaan di kantor orang-orang ceritanya anak-anaknya pada doyan-doyan aja makan nasi tim tiapppp harrrriii. Musa kok bosen sih. Cepet amat kenal sama rasa. Akhirnya segala macam resep MPASI aku kumpulin dan mulai aku praktekin. Malah udah seminggu ini kalo pagi itu aku masaknya buat Musa dua macem. Menu untuk makan pagi dengan siang dan malam aku bedain. Semua biar si otong nggak bosen makannnya itu aja dan mau makan. Dan apakah dia mau nelen? Ada yang mau dan dia emang suka, ada yang dilepeh sambil pura-pura nangis.. #doh. Atas saran dari teman, sebaiknya setiap hari Musa dikasih nasi walau dilepehin terus, karena ke depannya dia akan makan nasi setiap hari. Oh ya, diusia ini Musa udah aku perkenalkan juga dengan roti tawar, tepung terigu dan susu UHT. Susu UHTnya aku campurin ke makanannya Musa, jadi dimasak lagi gitu. Alhamdulillah, sampe sekarang aku masih bisa kasih full ASI ke Musa. Air putih juga Musa udah doyan. Tiap bangun tidur dan setelah makan, Musa selalu dikasih air putih. Dalam sehari Musa bisa menghabiskan 100-200 ml air putih.

Yah begitulah. Jadi walau Musa sekarang ini rajin nyembur ato ngelepeh makanan. Tapi ntuk keju dan pir, dia nggak pernah bosen. Disetiap nasinya suka aku kasih keju sebagai pengganti garam. Kalo lagi seneng ya seneng, kalo lagi bosen ya disembur ato dilepeh. Tapi kalo disuapin keju parut thok, weh lah…. Doyan bener… Pir juga tuh, dia seneng banget pir singo (pir korea yang coklat itu). Teksturnya nggak terlalu nggerindil kl diparut dan rasanya enak. Itu satu bulet gede bisa dihabisin dalam sehari.. Yah untunglah so far aku ma Uda masih kuat beliin itu pir.. -_-”

Dari awal aku bertekad untuk menjauhkan Musa dari garam dan gula. Tapi nyatanya, udah mulai aku perkenalkan dengan takaran yang sangat sedikit. Jika dirimu bertanya, kenapa? Karena aku udah sedesperate itu ngeliat dia ngelepehin makanan mulu. Beberapa orang bilang, setelah dikasih garam sedikit, si anak jadi mau makan. So I do that. Dan, apakah itu ngaruh? Nggak juga… T_T.  Musa sekarang ini jadi sering ngemil. Ngemil biscuit dan buah. Dan ASI-nya minumnya tambah banyak deh karena nggak doyan makan. Padahal pendapatan ASI ku saat ini sedang seret-seretnya… T_T

Atas saran dokter anak, Musa mulai aku perkenalkan dengan bumbu. Sejauh ini yang udah aku kasih ke makanannya Musa itu bawang putih, bawang bombay, daun salam, oregano kering, merica, garam dan gula. Dikit loh gargul-nya, duikiit #defense. Alhamdulillah juga, sejauh ini aku selalu bisa bikin MPASI sendiri buat Musa. Aku selalu berusaha ngasih yang fresh dan bukan yang instan. Pokoknya, masakanku harus jadi nomer satu deh buat dia. Heheheh😄.

Anyway, to all moms with baby yang baca blog ini, menurutku pribadi, garam gula memang sebaiknya nanti-nanti aja dikenalinnya. Paling tidak, setelah anak umur satu tahun lah. Dan seperti katanya si supermom Astri Nugraha, ngasihnya ya dikit aja walo udah setahun.. Jangan ngikutin takarannya orang dewasa. Dan bikin MPASI sendiri itu seru kok. Lebih sehat juga untuk bayi. Jadi kalo bisa dan ada waktunya, mari kita bikin MPASI sendiri. Sebisa mungkin jauhkan dari bubur instan.. ^^

Aku juga pengen nulisin resep MPASI-nya Musa di blog ini, tapi nanti di postingan yang akan datang saja. Ini aja udah banyak banget.

Salam MPASI~

8 thoughts on “Perjalanan MPASI Musa

  1. Bu Gus,

    saya pernah baca, bandeng tulang lunak itu omega 3-nya lebih tinggi daripada salmon. dan LEBIH MURCEEEE tentunya. gimana gimana? setujes??

  2. Halo..halo Tiar apakabar?
    Sengaja mampir ke blogmu nih, soalnya sore tadi aku pulang sepedaan sama anakku lewat kancil 9 situ, kok ngeliat ibu-ibu baru netah anaknya. Mukanya mirip kamu tapi pas tak panggil ga ngerti orangnya, hehehe. Kalo bener itu kamu, berarti kita masih tetangga satu gang ya hehehe
    Oya ikut seneng waktu baca kalo Musa makannya guampang banget, dulu anakku susye banget deh kalo disuruh makan, sampe sama susternya dijejel-jejelin huhuhu. Kamu telaten juga ya nyiapin makanannya Musa bener-bener supermom deh. Apa gara-gara dulu aku kurang telaten ngenalin MPASI ini sekarang ethan jadi picky eater.

    • woh, apakah itu diriku? kayaknya di kancil 9 yang punya bayi baru belajar jalan cuman aku. ^^

      musa juga susah kok nih makannya. kl lagi mood aja makannya banyak. kl nggak mood ya dilepehin buat makan kucing yang suka main ke rumah.. hehhe

      kabarnya ethan gimana lor? ^^

      • Kabar baik sekeluarga. Ethan dah gede tahun depan dah mau TK B hehehe. Berarti yang kemarin bener kamu. Rumahmu deket tempat pembayaran listrik & telkom itu kan? Kalo aku kancil 9 yang ujung deket simprug garden. Kapan-kapan tak main deh, Ethan seneng banget kalo liat dedek bayi hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s